Blogging vs Vlogging: Mana Pilihan Yang Tepat

Blogging vs Vlogging – Blogging dan vlogging adalah strategi yang sangat efektif untuk merek dan individu yang ingin menghasilkan jumlah lalu lintas maksimum untuk situs web mereka. Baik itu pemilik blog amatir, youtuber pemula, atau profesional berpengalaman di bidang pemasaran media sosial – semua orang berusaha mempromosikan bisnis mereka, atau mempromosikan diri mereka melalui dua media.

Bagi banyak blogger dan vlogger terkenal, mesia ini adalah sumber utama pendapatan mereka, dengan menghasilkan pundi-pundiuang melalui media online ini. Namun, bagaimana anda memutuskan media online yang tepat untuk menyampaikan pemikiran anda dan memberikan pengetahuan anda? Pertama, penting untuk mengetahui metode komunikasi mana yang tepat untuk Anda atau bisnis Anda.

Blogging vs Vlogging: Mana Pilihan Yang Tepat Untuk anda?

Blogging vs Vlogging

Manfaat Blogging untuk Pencarian Lalu Lintas dan Promosi

Blogging, dalam istilah yang paling sederhana, seperti log online di mana penulis dapat mendokumentasikan pengalaman mereka, berbagi pemikiran dan informasi, dan memberikan saran. Penerbitan blog telah menjadi norma bagi pemilik bisnis, korporasi, dan profesional , karena mereka menyediakan platform yang hebat untuk terlibat dengan konsumen potensial.

Blog mudah diatur, dan tidak ada pengetahuan teknis khusus yang diperlukan untuk melakukannya. Jika Anda menggunakan platform blogging seperti WordPress, Blogger, Tumblr atau Pen.io, anda dapat membuat akun tanpa mengeluarkan investasi yang mahal. Blogging tidak membutuhkan banyak peralatan. Satu-satunya hal yang mungkin Anda perlukan adalah laptop atau desktop dan koneksi Internet yang berfungsi. Jika Anda dapat menulis dengan baik, dan menyampaikan pemikiran Anda melalui kata-kata tertulis – blogging adalah metode yang tepat untuk anda. Dengan menggunakan teknik seperti pemasaran afiliasi, atau dengan mengoptimalkan blog Anda menggunakan SEO yang tepat, Anda dapat menghasilkan pundi-pundi uang melalui menulis blog.

Kelemahan Blogging Yang Dihadapi Semua Orang

Jika Anda memiliki blog, dan ingin mendapatkan pembaca setia, sangat penting untuk memiliki pengetahuan yang baik tentang SEO. Mempelajari kata kunci, penandaan meta, dan menambahkan deskripsi yang sesuai diperlukan untuk memastikan bahwa blog Anda muncul di antara pencarian yang lebih tinggi di mesin pencari.

Seiring dengan memiliki pengetahuan SEO yang baik, Anda harus terus memperbarui blog Anda secara konsisten dan teratur. Setelah pembaca Anda mulai menikmati dan membaca blog Anda, mereka akan ingin kembali untuk menanti postingan anda yang ditulis dengan baik. Namun, jika posting blog Anda tersebar berjauhan satu sama lain atau tidak relevan, pembaca mungkin mulai kehilangan minat membaca. Menjadi pemilik blog juga berarti Anda harus bisa menulis dengan cara yang menawan. Masalah, tema, dan topik yang Anda tulis perlu menarik dan substansial agar mereka mendapat perhatian pembaca.

Keuntungan Vlogging: Dapatkan Diri di Kamera

Vlogging melibatkan proses yang sama dalam berbagi informasi, pengalaman, tutorial maupun yang lainya, tetapi itu dilakukan dalam format video bukan dengan. Menyiapkan vlog yang baik tidak terlalu sulit jika Anda memiliki peralatan yang tepat. Banyak vloggers mengatur akun YouTube, yang dengannya mereka dapat dengan mudah merekam, mengedit, dan mempublikasikan konten video online.

Vlogger tidak perlu memiliki keterampilan menulis profesional, karena vlogging lebih cenderung memberikan audiensi pengalaman yang lebih banyak bicara. Selama topik atau masalah yang dibahas menarik dan menarik, vloggers dan vlog masing-masing dapat menjadi sangat sukses dan populer. Contohnya saja Atta Halilint adalah raja vlogging dan saluran YouTube mereka memiliki lebih dari 20jt juta subscriber.

Baca Juga: Cara Meningkatkan Traffic Website Hingga 4x Lipat 2020

Kelemahan dari Vlogging: Berada di Kamera

Orang-orang yang akan memulai vlog harus tahu bahwa vlogging membutuhkan banyak peralatan, khususnya kamera. Untuk menghasilkan vlog dengan video yang berkualitas tinggi, anda memerlukan alat perekam video yaitu kamera yang mempunyai spesifikasi tinggi, dan software pendukung untuk pengeditan profesional adalah suatu keharusan. Semua peralatan yang diperlukan untuk vlogging dapat menjadi bahan untuk dipikirkan karena harus mengeluarkan lebih banyak modal, yang mungkin menjadi perhatian jika Anda belum menjadi vlogger pro yang sudah memiliki penghasilan tetap yang besar.

Kerugian lain dari vlog adalah tidak menyediakan kesempatan untuk mengeditnya setelah menerbitkannya secara online. Tidak seperti blog, yang dapat diedit dengan mudah, vlog harus diturunkan, atau dibuat ulang untuk memperbaiki kesalahan. Vlog juga cukup memakan waktu untuk membuatnya. Diperlukan waktu antara dua hingga empat jam untuk merekam, mengedit, dan menerbitkan vlog.

Baca Juga: Cara Riset Keyword Youtube Yang Tepat

Blogging vs Vlogging: Pilihannya adalah Milikmu

Lalu bagaimana menurut anda Blogging vs Vlogging? Pilihannya sepenuhnya terletak pada orang yang memulai blog atau vlog untuk pertama kalinya. Kedua mode social media ini memiliki pro dan kontra yang perlu dipertimbangkan sebelum menentukan pilihan. Jika Anda bukan penulis yang berbakat, dan lebih mudah berbicara dengan orang lain – vlogs mungkin akan menjadi pilihan yang tepat bagi anda. Namun, jika Anda adalah orang yang mengekspresikan diri mereka lebih baik dengan kata-kata tertulis, blog mungkin hanya cocok untuk Anda.

Tentu saja, Anda bisa menjalankan paralel vlog ke blog. Ini membuatnya lebih mudah untuk menarik lebih banyak pembaca dan pemirsa, dan untuk mendapatkan ide-ide mereka melalui media pilihan mereka.

error: Content is protected !!